Menjadi ibu hamil merupakan berkah dari Tuhan yang teramat sangat luar biasa, apalagi bagi perempuan yang mendapatkan kehamilannya tidak se...

Menjadi Fit saat Hamil

4:00:00 PM Dyah Ayu Amallia 1 Comments

Menjadi ibu hamil merupakan berkah dari Tuhan yang teramat sangat luar biasa, apalagi bagi perempuan yang mendapatkan kehamilannya tidak segera setelah menikah melainkan harus menanti beberapa saat hingga Tuhan mengabulkan doa dan memberi nikmat berupa kehamilan hingga memiliki seorang anak.

Saya termasuk yang tidak langsung hamil setelah menikah, melainkan harus menanti dua tahun usia pernikahan hingga Allah SWT mengabulkan doa saya dan suami. Sebelum sukses hamil juga saya sempat mengalami keguguran karena blighted ovum, rasanya sedih banget deh waktu itu, tapi ya saya yakin, Tuhan punya rencana lain untuk saya.

Ketika akhirnya hamil untuk yang kedua kalinya, saya bertekad untuk menjaga kehamilan ini dengan baik. Lebih ikhlas, lebih hati-hati sambil banyak baca sana-sini gimana sih menjaga kehamilan dengan baik dan tubuh tetap sehat, menjalani aktivitas dengan lancar dan gak terganggu dengan kondisi hamil yang banyak banget teman-teman saya bilang jadi males ngapa-ngapain, mudah capek dll. 

Berkut adalah tips fit pregnancy ala saya:

It's all about Mindset
Hamil bukan berarti sakit dan lantas jadi gak bisa ngapa-ngapain. Yang harus ditekankan adalah, hamil itu anugerah dari Tuhan dan janin dalam perut bakal jadi kado terindah pelengkap keluarga yang bikin hidup kita jadi nano-nano rame rasanya hihihi. Beberapa teman saya bilang dan beberapa sumber yang saya baca juga bilang kalau ibunya selalu happy dan positif, bayi di dalam perut juga ketularan lho. Nah, kalau ibunya males ngapa-ngapain, ngerasa kalau hamil itu nyusahin maka ya udah deh sepanjang hamil bakal berasa berat dan susah. 

Prenatal Yoga 
Ini sungguh bukan favorit saya. Boro-boro deh nyempetin waktu buat olahraga, kepikiran ngelakuinnya aja nggak. Tapi itu dulu, sebelum saya akhirnya ngerasa kalau mau hamil kudu mempersiapkan jiwa raga, selain banyak doa, banyak usaha ya banyak olahraga. Ketika akhirnya hamil saya juga bertekad untuk rajin olahraga. Dulu sempet ikutan fitness, baru tiga bulan join eeeh Alhamdulillah hamil, jadi udahan deh fitness-nya, karena susah ngatur waktu sama kerjaan dan riwayat pernah keguguran akhirnya bikin saya cari-cari jenis olahraga lain. Akhirnya yang saya lakukan adalah jalan pagi, senam bermodalkan video youtube dan prenatal yoga. Nah yang terakhir ini yang mau saya bagi ceritanya.

Sebelum hamil saya beberapa kali nyobain yoga. Tapi ya gitu aja, gak ngerasa spesial atau ada efeknya after ngelakuin yoga, mungkin karena gak rutin juga dan gak passionate gitu ngelakuinnya kali ya. Ketika hamil, saya banyak browsing sana-sini sampai akhirnya nemuin artikel tentang prenatal yoga dan cari-cari video via youtube bahkan sampai beli DVD prenatal yoga di sebuah toko buku di Jakarta (sok ga mau sebut merek hahahaha).

Sepertinya semesta mendukung ya tentang rencana mulia saya untuk rajin olahraga, sampai pada suatu hari kantor tempat saya bekerja bermaksud mewawancarai seorang instruktur prenatal yoga bernama Tia Pratignyo, langsung deh saya tunjuk tangan ikutan ke sesi wawancara yang dilakukan teman saya ke Rumah Yoga, Lamandau, Jakarta Selatan.

Setelah berkenalan dengan mba Tia dan ngobrol panjang lebar, saya langsung daftar ikutan kelas prenatal yoga yang dia ajar. Manfaatnya ternyata banyak banget! Selain karena saya jadi lebih tenang, lebih "aware" sama kondisi kehamilan saya, lebih positif menerima keadaan saya yang sedang hamil dan percaya ga percaya saya jadi lebih fit.

Pekerjaan saya sebagai fashion stylist di majalah membuat saya harus bermobilitas tinggi terkait peminjaman baju dari beberapa desainer ternama, brand-brand terkemuka yang store-nya bisa mencar-mencar di seluruh Jakarta raya. Belum lagi ketika sesi pemotretan, saya harus sibuk wara-wiri siapin wardrobe, konsep dan hadir pada saat pemotretan jadi orang *sok* paling sibuk di dunia. Pengen akrobat deh bawaannya kalo bisa!Kadang bahkan gak inget kalau lagi tekdung hahaha.

Nah sejak ikutan yoga ini saya sih berasanya jadi lebih enak ngebawa badan terutama soal pengaturan nafas supaya nggak ngos-ngosan. Lewat kelas prenatal yoganya Mba Tia juga kita bisa sharing soal proses melahirkan, gimana supaya prosesnya lebih mudah, gimana atur nafasnya pada saat mau brojol, gimana mengatasi tantangan sakitnya kontraksi sehingga proses melahirkannya lancar dan mengurangi resiko stres si ibu yang berimbas juga pada anaknya. Prenatal yoga juga memberikan manfaat pada cepatnya proses recovery setelah melahirkan, nah karena saya sudah mengalami, yang terakhir ini bener banget deh. Kalau mau tau lebih banyak soal prenatal yoga yang saya ikuti, bisa kunjungi websitenya di sini dan sungguh saya beruntung kenal sama mba Tia karena banyak sekali ilmu hasil sharing yang saya dapat ketika mengikuti kelas prenatal yoga ini.




Jalan Pagi

Dikarenakan kehamilan saya ini minim kontraksi hingga hampir due date-nya. Dokter menyarankan saya untuk jalan pagi sesering mungkin. Sebenarnya sih soal jalan pagi ini sama sekali tidak menyulitkan karena pekerjaan saya memang mengharuskan saya untuk banyak jalan terlebih lokasi kantor saya dulu berada di lantai tiga dan gak ada lift. Jadi lumayan ngos-ngosan deh ya tiap hari naik turun tangga. 
Khusus jalan pagi ini saya menggunakan aplikasi nike yang bisa menghitung langkah kita dalam berjalan, kebetulan saya punya ipod nano yang sudah terinstal aplikasi ini. Tiap pagi targetnya 5000 langkah yang seringnya berakhir di abang-abang tukang bubur ayam karena kelaperan hahahaha. 


Sehabis lari pagi di Situ Gintung Track bersama mba Widy, teman saya.

Biasanya saya menggunakan aplikasi Nike yang ada di ipod Nano untuk aktivitas jalan pagi.


Banyak minum air putih dan makan-makanan yang bergizi
Ibu hamil seringnya ngos-ngosan dan gampang capek, jadi banyak minum itu wajib banget supaya tubuh ngga kekurangan cairan. Kalau bisa bawa galon A..UA sok deh dibawa, yang jelas minum air putih 8 gelas sehari itu buat saya masih kurang (macam onta ya gue hahahah) atau mau coba air minum KAN..N Water? Percaya gak percaya saya juga minum ini beli galonan yang 5 liter tapi ga dibawa segalon-galonnya sih hihihihi.

You are what you eat!Dalam masa kehamilan, selain ibunya butuh makanan bergizi, calon anak di dalam perut juga butuh dikasih asupan yang "benar". Terlebih kalau punya rencana mau kasih anaknya ASI ekslusif setelah si bayi lahir. Jujur, saya bukan tipe orang yang clean eating setiap saat, yang ngga mau makan gula garam atau mengurangi dalam jumlah yang signifikan. No! yang saya lakukan adalah meningkatkan kualitas makanan yang saya makan. Secara perlahan dan pasti, saya mengurangi jumlah junk food yang saya makan, terlebih ketika hamil karena cita-citanya kan ingin punya keturunan yang cerdas, dan sehat.

Oh iyaaaa, tambahan lagi nih, apa yang ibu makan ketika hamil bikin anaknya suka makanan itu lho nantinya ketika si anak mulai makan. Saya pernah mendengar seminarnya dr. Tiwi soal ini, sebabnya adalah bayi sejak dalam kandungan dan kemudian minum ASI sudah mulai merasakan apa yang kita makan lewat kandungan ASI. Anak saya kebetulan suka sekali makan buah karena ketika hamil dulu saya jor-joran makan buahnya, lain hal dengan adik ipar saya yang ketika hamil tidak terlalu banyak makan buah akibatnya si anak jadi gak suka buah deh. Belum nemu sih artikel ilmiahnya, kalau ada yang tau mungkin bisa share di comment di bawah ya!


Foto ini saya ambil ketika sedang berbelanja buah di Pasar Modern, Bintaro

Selamat menikmati kehamilan bagi yang hamil. Teruslah menanamkan pikiran positif dalam masa-masa indah kehamilan Anda supaya nantinya si jabang bayi pun bahagia lahir ke dunia, sehat wal afiat dan menjadi anggota baru keluarga yang menyenangkan.


1 comment: